Komentar dan Feedback yang Bikin Gemes

Beberapa artikel di blog ini yang paling banyak di baca (menurut statistik) dan menuai banyak komentar adalah artikel tentang Upwork.
Sejujurnya, saya suka bahwa apa yang saya tulis dan yang saya kerjakan bisa memberi manfaat buat orang lain.

Selain komentar langsung di artikel, banyak loh yang berkirim email, WA, inbox di fanspage dan juga via messenger ke saya dan bertanya tentang Upwork. Saya berasa jadi bloggergram ^^^
Gak kok, bercanda...

https://pixabay.com/id/wanita-wajah-kepala-tanda-tanya-882568/

Semua komentar dan feedback biasanya langsung saya jawab biar pada puas dan lega. Saya kan baik hati dan tidak sombong huehuehue.

Tapi ada beberapa komentar baik itu via email atau wa yang pertanyaannya nanggung banget. Di jawab susah gak di jawab kasian.
Warning, artikel ini bernada curcol yaa..^^

1. Cerita dong mba pengalamannya jadi freelancer

Errrr........what.....tt...??
Haloooo,,, lalu yang saya tulis ber artikel-artikel (beberapa sih) itu apa ya, apa gak bisa di baca atau gimana yaa...(garuk2 kepala padahal gak ketombean).

Masa iya saya curcol lagi sama dia bagaimana saya jadi freelancer di Upwork dari A-Z. Kan bakalan panjang, kan saya juga pelupa.
Karena saya pelupa, maka dari itu, saya tulislah pengalaman itu di blog.
En jawaban saya sih sederhana ya gak pakai misuh-misuh...enggak.

"silakan baca di web saya ya di indriariadna.com"
"sulit gak ka untuk dapet client?"
"sulit dek.....percaya sama kakamu ini...."

Lalu udah, gak ada email lagi. Mungkin dia males ngobrol sama saya lagi hehe.

2. Mba daftar di Upwork kok susah ya sebagai penerjemah, apa gak ada yang butuhin ?

Mungkin dedek ini registrasi di Upwork tapi di tolak terus kali ya...jadi dia mutung dan curhat ke saya.

Setelah berbalas pantun, akhirnya si dedek bilang bahwa permasalahnnya ada di portfolio. Lha....gimana seh dek.

Karena dia bilang gak ada website seperti saya punya, jadi gimana naruh portfolio-nya.
Lha lalu linkedin buat apa ya? Wix ? Blogspot atau Wordpress gratisan ?
Saya sih maklum ya, mungkin si dedek belum kepikiran sampai ke sana. Tapi plis dek, tolong kreatif dikit ya dek ^^

3. Maaf mbak mengganggu , perkenalkan saya AAA dari BBB  , saya mau bertanya tentang pengalaman mbak mengikuti freelance di Upwork yg saya baca dari blog mbak ,, saya tertarik dengan pekerjaan yang tidak terikat di tempat dan hanya bisa dikerjaan hanya  disatu tempat , kalau bisa minta bimbingan atau infonya ya mbak ,,, terimakasihhh

Kalimat sepanjang ini di tulisnya di subject, bukan di body email ^^
Ya gapapa sih tapi agak kaget kok tulisan tebel-tebel banyak lagi, apa saya menang giveaway ??? Ternyata bukan...

https://pixabay.com/id/sosial-jaringan-sosial-papan-2217781/

Saya mau balas emailnya tapi bingung. Minta bimbingan yang seperti apa ? Bimbingan karir ? Bimbingan rohani ?
Sedangkan info lengkap sudah ada di blog tinggal di baca. Kalau kalian kira2 mau jawab bagaimana ? Tolong kakamu ini..

Saya jawab kurang lebih begini : "Makasih sudah membaca blog saya. Pertanyaannya apa ya, kurang jelas saya."
"saya tertarik sama pekerjaan seperti itu , tapi saya masih bingung gunainnya gimana mbak"
--- saya semakin bingung dan tambah puyeng-----

Gak mungkin kan saya ajari mulai dari registrasi, kasih profile foto dan deskripsi profile. Semua sudah ada di blog juga. Coba deh lihat tag atau label "Upwork" kalo gak percaya.

Karena saya semakin bingung, saya jawab supaya masnya ini langsung registrasi saja. Kan enak, kalo kepentok tanya lagi boleh kok.

4. Registrasi di tolak

Banyak juga yang curhat kalau baru tahap registrasi saja sudah di tolak Upwork. Gimana caranya sih mbak supaya tidak di tolak ??
Aduh, bingung lagi saya. soalnya saya bukan HRD-nya Upwork. Pas dulu saya registrasi dan di accept, saya juga gak tau kenapa saya di accept yang lain di tolak. Sumpritt.

Jadi kalau ada yang tanya "how to" supaya bisa masuk ke Upwork, saya dengan berat hati akan bilang "i don't know beib".

Beberapa teman bahkan sampai ada yang kirim ss (screenshot) email dari Upwork tentang alasan di tolaknya mereka. Saya baca loh, atu-atu siapa tau saya bisa bantu kan ya.

Ada yang mengubah foto ptofile lalu bisa di terima, ada yang nambah portfolio bisa di terima.

Tapi ada juga yang basic bahasa inggris-nya memang kurang, intinya gak bisa bahasa inggris (maaf ya) tapi ngotot pengen di terima. Begitu saya baca deskripsi profilenya aduh ya ampun. Hasil translate dari google translate semua tanpa di edit sama sekali. Tau sendiri kan ya google translate itu menerjemahkan per kata bukan per kalimat. Jadi aduh saya yang baca aja ngeri apalagi orang londo di Upwork sana.
Dalam hati mbatin sih, pantesan lu gak keterima jum...^^

Ya jelas lah gak di terima, wong mendeskripsikan profile sendiri saja tidak bisa. Udah gitu profile rate-nya tinggi banget. Ya ampun, saya malah jadi malu sendiri. Gimana ya ini orang. Udah bahasa inggris gak bisa, pasang harga tinggi selangit. Pantes lah gak di terima. Bukan jahat apalagi mengejek tapi piye yaaa...

Kepantasan itu juga penting. Sama saja kayak kita pakai baju, pantes gak sih atasan ini di pakai bareng rok itu, sepatunya cocok/pantes gak ya.
Kalau sampai saltum kan malu...

Sama saja, dalam hal pekerjaan, gak usah jauh-jauh di Upwork deh. Bekerja sebagai karyawan lokal saja deh. Kalau gak ada pengalaman, gak ada prestasi, bukankah gajinya juga dapetnya UMR ? Masa mau minta gaji setara yang senior. Kira-kira pantas gak, udah gitu aja.

Terus ada satu mba dari Surabaya. Awalnya kirim messenger terus minta no wa. Eh ternyata juga tersesat di artikel tentang Upwork. Dia ibu rumah tangga dengan seorang anak balita, masih muda, pengen menghasilkan tapi tetep bisa jaga anak begitu katanya.
Sarjana bahasa inggris dari salah satu universitas swasta ternama. Waktu registrasi pertama dia di tolak juga. Terus gitu sih, kemudian saya di kirimi screen shot emailnya. Lalu saya cek, udah pasang foto profile ? rate ? deskripsi profile ? harga ?
Akhirnya saya beri salah satu email address cs-nya Upwork supaya dia bisa kirim email, kurang apa kok gak bisa di accept. Setelah kirim email, mungkin juga di benerin apa-apa yang kurang, dalam hitungan menit dia di accept.
Saya ikut senang dan bahagia.

Nah gitu deh, maksud curcol saya kali ini. Kalau mau tanya lha mbok yang jelas gitu. Percuma kan pertanyaannya gak jelas terus yang mau jawab juga mumet. Sama-sama tidak produktif ^^

Juga, sebagai generasi milenial, saya mah generasi tahun embuh, kalian tuh ya mbok ya kreatif dikit ya. Lha wong sehari-hari pegangannya smart phone, laptop masak iya gak tau Linkedin, Wix dan semacam-nya.

Terakhir, pandai-pandailah memantaskan diri. Saya bukan mario sepuh.....bukan...hehe.
Tapi biarkan kakamu ini memberi nasihat yang berguna. Okay....tetep semangat.....!!


https://www.pexels.com/photo/close-up-photography-of-himalayan-cat-162174/














2 comments

  1. Aku ketawa dalam hati mba. Jadi inget dulu pas ngebimbing downline pas di MLM. Nanya hal yang sama bolak balik berkali2 dan sebenarnya bisa cek di bahan training *eh, ikutan curcol. Ahahhaha.

    Kebiasaan mandiri untuk cari jalan keluar emang harus banyak dilatih. Tapi kebanyakan orang Indonesia pengen cepet dan gampang, jadinya nanya aja. Nanya pun ga tahu apa yang mau ditanya. Bingung berjamaah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebagai senior persediaan sabar harus banyak mba hehe. kurang tangguh dan gampang menyerah kalo menurut saya.

      Delete

Please comment here :