Review Richeese Factory Palangkaraya

Minggu lalu kita nyobain Richeese factory yang memang baru anget ehh baru buka outlet di kota Palangkaraya, tepatnya di Palangkaraya mall (palmal) lantai 1.

Omong-omong tentang mall, kalo biasa hidup di Jawa, lalu pindah ke Kalimantan Tengah sini, pasti kalian akan merindukan nge-mall dan window shopping.

Tapi selama 5 tahun saya tinggal di sini, saya tahan loh gak riwa riwi ngemall, hebat khannn...

Lha piye mau ngemall wong di Palmal itu gak bisa window shopping, gak ada tenant-tenant yang keceh-keceh macam di Mall di Jawa. Kalau ke Palmal sih seringnya cuman ke Cinema 21, nunut mlebu tok ke lantai paling atas hahaha.

Sekarang sih, karena ada Jco dan Richeese Factory, ya palingan ke 2 tempat ini juga kalo pas pengen jajan. Yakin deh, jangan harap Mall di sini macam DP Mall atau Paragon mall di kota Semarang.

Nah, Richeese Factory ini menempati lokasi tenant yang dulunya di pakai untuk kantor properti. Kecil gitu tempatnya tapi tidak jauh dari Jco berada. Tempatnya kecil cenderung sumpek.

Hari Jumat lalu setelah jemput sekolah anak, mampir dulu ke Erha beli facial wash, lalu begitu saya tawari Mikhael mau gak jajan di Richeese Factory, langsung hayoook aja dia.

Gak persiapan uang tunai karena saya pikir bisa pakai mesin edc. Karena di Jco, Pizza Hut, Kopi Han, OHP, semua pakai mesin edc masa Richeese Factory gak ada mesin edc ? Begitu pikir saya yang kadang-kadang tidak rasional dan semau-maunya.

Sampai di Richeese, alamak....panjang banget antrian-nya. Ada 4 atau 5 meja kasir gitu yang menerima orderan sekalian prosed order kita. Saya lihat di meja kasirnyanya cuman ada komputer ples printer. Begitu antrian di depan saya makin maju makin maju dan tinggal seorang ibu di depan saya, saya memberanikan diri mlongok dan tanya ke mbak kasirnya, apakah ada mesin edc.
Dan ternyata tebakan kalian semua benar.....gak ada.....percuma antri ......kaki pegel...kampret.

Langsung keluar antrian dan cariin Mikhael di kursi yang dengan tenang menunggu sambil main gitar.
"yuk, pulang"
"lho gak jadi beli ?"
"gak ada mesin EDC, besok aja ke sini lagi "
" lahhh sudah di sini buk, cari atm saja"
Emaknya ini sudah hapal mesin atm ada di jalan mana saja. Dan di sekitaran Palmal ini,gak ada toko atau kantor yang ada atm BCA yang bisa kita temui. Gak ada.

Berutungnya, ada Alfamart dan Indomart di area seberang jalan, kalau jalan kaki jauh, akhirnya terpaksa keluar parkiran dulu, ntar parkir lagi. Daripada kaki pegel.

Sampai di Alfamart, harus belanja 20 ribu dulu, baru bisa ambil tunai. Maklum yah, baru sekali ini ambil tunai di Alfamart hehe.
Akhirnya, dapat uang tunai, parkir lagi, ke atas lagi, antri lagi, antriannya panjang lagi. Misuh lagi hahaha....

Begitu antri, sekalian lihat-lihat menu yang tertempel di dinding, dalam hati pesanan sudah siap. Dalam hati...

Antri nunggu 5 orang di depan itu bikin kaki cenut-cenut, yakin. Tapi gapapa lah demi anak. Sambil ngitung, sekitar 150 ribuan dah kenyang nih pasti.

Kasirnya...ya ampun kerjanya lambat amat, beda sama pegawai KFC apalagi pegawai Pizza Hut yang lebih cepet. Apa karena baru training, atau mungkin kurang pede, gak tau juga. Pokoknya, membereskan orderan 1 customer aja lama pakai banget.

Akhirnya....saya siap mangap sebelum di tanya mau order apa. Tapi gak jadi mangap karena mbaknya masih sibuk ke sana kemari selama 15menit-an meniggalkan saya yang mangap sendirian aduh kacian.

Setelah mbaknya selesai, saya di tanya, ehhh atau saya langsung mangap aja, pesen chicken wing level 3 (pesen 1 karena di gambar tuh sayap ayamnya besar-besar), potato wedges, pink lava yang ukuran besar 2.


richeese factory palangkaraya

Ternyata, potato wedges kosong, ganti french fries, kosong juga. Ya udah lah jadinya pesen chicken wing 1 porsi dan pink lava ukuran besar 2.

Ternyata lagi, chicken wing-nya itu kuecil kuecil, bahkan ada yang cuman separuh tok, gak lengkap sayapnya. Lihat nya gak tega, gak tega sama anakku maksudnya.

Karena cuman segitu aja sayap ayamnya, dan pedes banget pula, padahal level 3, tapi pedesnya kayak di tampar mantan wkwkwk. Dah pasti gak bakal kenyang deh. Akhirnya saya antri lagi, mau pesen yang lain lagi yang gak pedes. Antrinya lama lagi ya ampun.

Ohya, yang chicken wing pedes tadi dan 2 minuman habisnya 72.000. Tapi saya cuman makan secuil ayamnya, gak tahan pedesnya. Terus di habisin Mikhael sambil huhah huhah kepedesen haha. Kapokmu kapan !!

Akhirnya beli combo, seporsi dapat 1 nasi, 2 potong ayam (kuecil-kueil) original alias gak pedes dan dapat 1 minuman yang ukuran biasa. Berapa ya...50 ribu dapat kembalian kayaknya.

richeese factory palangkaraya

Ayamnya yang rasa original tanpa pedes jujur saja enak, bumbunya lain dengan ayam di KFC. Ayamnya Richcese lebih enak bumbunya. Meskipun dari segi ayamnya beda jauh dengan ayam KFC yang sebesar gaban. Saus kejunya entah kenapa kok rasanya ada yang tengik gitu. Mikhael sih doyan banget tapi begitu terasa saus kejunya agak tengik gimana aku gak lanjutin cocol dippingnya daripada eneg.

richeese factory palangkaraya

Jadi, begitulah review Richeese Factory outlet Palangkaraya. Di bawah ini plus minus-nya ya.

Plus :
1. Ayamnya enak
2. Pink lava-nya enak
3. Harga terjangkau, yang combo kalau beli 2 porsi bisa untuk 2 orang dan kenyang. Palingan habis 100 ribuan berdua termasuk bayar parkir hehe.

Minus :
1. Pelayanan lama banget, kurang tangkas kasirnya
2. Potongan ayamnya kecil-kecil banget
3. Tempatnya kecil, kurang luas,  jadi harus agak rebutan kursi gitu kalu pas rame haha
4. Gak ada mesin edc, jadi harus ribet bawa cash
5. Menu banyak yang kosong, entah habis atau memang menunya segaja gak di buat, gak tau
Coba deh tengok website-nya, gak tau kenapa, promo di website dan juga menu-menu nya gak ada (atau belum ada) di Richeese Factory Palangkaraya.


perbandingan ayam Richeese vs ayam KFC


Saran :
Kalau gak salah ada 4 atau 5 lajur untuk antrian order. Bagaimana kalau di buat lajur khusus untuk take away dan lajur khusus untuk dine-in biar rapi gitu.

Banyakin menunya duong, kita kan mau coba macam-macam menu, ehhh malah gak ada. Rasanya gimana gitu...

Tambahin mesin EDC ya kakakkk.....

Boleh gak kasih penilaian ke kasirnya, yang lambat kerjanya di training lagi atau di pecat gitu ^^ kasian customer-nya juga.....di kaki sampai pegel.

Udah ah...

Note : maaf ya fotonya kurang bagus, pencahayaan kurang ples rame banget tempatnya jadi kurang leluasa mau motret.

No comments

Please comment here :