Top Social

Jobless, Ini Yang Pernah Saya Lakukan

2/13/2017
Pernah gak sih tiba-tiba harus keluar dari pekerjaan yang selama ini kita tekuni dan menjadi sumber pendapatan kita?

Mungkin ada yang belum pernah, mungkin juga sudah ada yang sering mengalami.

Saya pernah juga mengalami sih, bukan karena di pecat atasan, tapi lebih sering karena harus menjaga perasaan. Kok ? Iya perasaan tunangan (suami) saat itu. 😂


blogger
via pexels

Padahal saya kerja ya kerja loh, gak berani macem-macem lirik sana sini gimana gitu cari sensasi. Sama sekali tidak. Apalagi saya juga tidak cantik. Bodi gitar ? Apalagi .... badan super slim begini, susah banget mencapai berat badan 45 kg. Sedari sebelum menikah sampai sekarang anak sudah besar, tetep stag di 42 kg.

Jadi kalau saya lewat di depan teman-teman mah rasanya aman-aman aja.

Suka lirak-lirik temen gak ? Sering sih..kalau mereka bawa makanan atau apa gitu supaya di bagi hihi 😉

Dari total semua pekerjaan, dua kali sudah saya resign alias mengundurkan diri dari kantor gara-gara alasan gak masuk akal seperti ini. Yaa meskipun bagi suami saya masuk akal sih... waktu itu.

Suami saya suka cemburu dengan teman-teman saya yang cowok. Jangan tertawa ya karena buat saya saat itu tuh bener-bener kena dilema. Pilih kerja ato pilih keluarga.

Tapi demi menjaga kelangsungan biduk rumah tangga, hal yang mustahil dan gak masuk akal pun saya jabanin juga. Yaa...resign dari pekerjaan.....Halah 😅

Tapi resign yang terakhir memang keputusan saya sih karena kami sekeluarga harus pindah ke Kalimantan.

Sudah terbiasa bekerja kantoran kemudian jadi pengangguran.  Rasanya ? Gak enak banget, yakin.

Yang biasa pagi-pagi sibuk telponin supplier ples ngancam-ngancam karena barang belum di kirim padahal sebentar lagi deadline, sekarang pagi-pagi udah belanja sayur 😔 plus ngrumpi.

Biasanya uprek di tempat produksi mengecek orderan sok sibuk gitu tapi setelah resign gak ada juga yang harus di cek.

Yang biasanya setiap hari cek email dan harus membalas email satu-satu karena emang saya pegang customer banyak, sekarang cuman nongki-nongki cantik sambil ngopi di rumah. Ada email sih tapi banyakan spam dan promo.

Yang biasa siang-siang haha hihi bareng teman-teman seruangan di kantor, dengerin amukan dari si bos yang blasteran Jerman Yunani sambil saya gantian yang ngamuk, sekarang di rumah adem ayem aja. Berasa ada yang aneh. Kok bisa ? 😌 Gak ada tantangan. Emak-emak juga suka tantangan loh, saya nih contohnya haha.

Lalu, apakah saya harus nganggur gitu di rumah ? Enggak juga soalnya saya gak bisa nganggur. Meskipun harus stay di rumah, prinsip dan etos kerja harus selalu terjaga ciehhh..

Maka jadilah saya sok sibuk melakukan hal-hal berikut ini :

1. Dropshipper

Karena ada komputer dan modem di rumah, pekerjaan yang tidak membutuhkan modal adalah menjadi dropshipper.

Saya menjadi dropshipper beberapa toko online seperti butik37, Keiza, Savero dan lain-lain. Mayan juga sih tapi pegel ngejawab sista sista yang tanya ongkir dan ukuran baju. Apalagi suka ada yang nawar.

2. Jualan cokelat karakter

Terinspirasi oleh teman saya Terry Chocomeal, saya juga mecoba membuat dan menjual aneka coklat karakter. Saya titipkan di beberapa sekolah, tapi ternyata model coklat seperti ini tidak tahan panas karena cepet banget meleleh meskipun di suhu ruang.
Butuh penanganan khusus untuk coklat karakter ini.

3. Bikin kue

Saya suka masak dan bereksperimen membuat berbagai kue seperti martabak mini, bolu sakura, bolu kukus dan masih ada beberapa lagi.
Selain karena hobi, hasilnya juga bisa di jual en bisa menambah penghasilan


***

Setelah saya melakukan ketiga hal tersebut dan capek, mungkin karena jumlah penghasilannya tidak sama dengan yang biasa saya terima saat masih di kantor. Saya kemudian menyerah, saya nganggur gak ngapa-ngapain hampir selama 2 tahun.
Apa yang terjadi ? Saya malah sakit dan terkena hipertiroid. Haduhhh tobattt...!!

Akhirnya, saya menimbang-nimbang, merekonstruksi ulang, sebenarnya saya harus ngapain sih biar sibuk, otak dan badan tetep sehat, wajah awet muda tapi juga menghasilkan ? Beuhhh 😋

Yang paling penting, modal uang harus minim karena memang saya gak mau modal banyak, maunya modal dengkul. 😊

Jadi setelah berhenti mengerjakan 3 hal di atas, nganggur selama 2 tahun gak ngapa-ngapain,  saya beralih profesi dan akhirnya menekuni bidang ini :

Blogger, Content Writer, Influencer (masih amatir sih) ples jadi agen properti independen dan memasarkan produk mebel.

Semuanya hampir tanpa modal besar, meskipun harus modal laptop karena PC saya yang lama koit alias is dead, maklumlah umurnya juga sudah uzur.
Salah satu hal yang paling menguntungkan bagi saya mengerjakan hal-hal baru ini adalah waktu yang sangat fleksibel dan bisa di kerjakan dari rumah.
Network alias kualitas pertemanan juga menjadi modal utama loh, tidak mungkin kan orang lain apalagi orang yang tidak kita kenal meminta bantuan kita kalau dia tidak percaya ? Nahh

Apakah sudah puas ? Belum lah karena tahun ini saya ada target pendapatan. Kok ada target pendapatan segala ? Ya bukannya ambisius ya tapi lebih karena saya mau menantang diri saya sendiri ples setahun ini saya mau ngapain aja biar sibuk. Gak papa kan ?

Jadi buat temen-teman yang jobless, jangan lama-lama jobless nya ya, bukan apa-apa sih kalau kelamaan jobless malahan jadi males loh.

So, pikirkan tentang hobi, pikirkan tentang pendapatan yang bisa kita hasilkan. Pasti nanti akan timbul ide-ide kreatif deh 😉

Pernah jobles, share dong...!

4 komentar on "Jobless, Ini Yang Pernah Saya Lakukan "
  1. sama mba indri "Ada email sih tapi banyakan spam dan promo" he,,,salut saya meski seorang ibu pola pikirnya seperti itu, pejuang tangguh he...

    BalasHapus
  2. sepertinya saya keturunan prajurit nih hahaha pantang menyerah pokoknya

    BalasHapus
  3. Saya kalau untuk bener-bener jobless nggak pernah sih. Cuma kalau ninggalin kerjaan full time dan privatan lagi libur pas bulan puasa, saya dagang coklat juga. Tante2 saya marketingnya, emak2 banyak koneksi, haha...

    BalasHapus
  4. wahhh gak pernah jobless, mengalir terus nih keran pendapatannya hehe

    BalasHapus

Please comment here :

Auto Post Signature