Top Social

Freelancer Stories : Jasa Saya di Hargai 10 Ribu Rupiah

10/12/2016
jasa saya di hargai 10 ribu rupiah
#freelancerstories

Holahei teman-teman, semoga kabarnya selalu sehat dan baik. Sebagai blogger pemula saya mulai rajin menulis artikel blog serta mengikuti berbagai lomba blog sejak 3 bulan yang lalu. Melihat teman-teman mendapatkan job review dan sponsored post dan berbayar membuat saya ingin juga mendapatkan penghasilan dari ngeblog dan nulis artikel. Freelancer gitu loh wakwakwak..

Beberapa lomba blog yang saya ikuti sudah menghasilkan hadiah berupa voucher dan uang tunai. Beberapa job review atau sponsored post yang saya dapat (ternyata bisa juga) saya buat artikelnya di blog ini juga. Semakin mendapat penghasilan, semakin niat hati ingin semakin beredar luas berkibar bendera Indri Ariadna sebagai writer freelance. Jadilah kemudian saya ceki-ceki bagaimana sih cara jual diri (eh keahlian) supaya bisa semakin banyak menghasilkan uang.



Baca juga : Hati-hati Scam, Ketemu Batu di Freelancer.com


Setelah googling, saya membaca tentang Sribulancer dan kemudian mendaftar di sana.  Sribulancer adalah platform online jual beli keahlian atau jasa. Mudah sekali cara registrasinya dan kita diharuskan membuat profil di Sribulancer, istilahnya untuk pitching atau sebagai media kit freelancer. Ternyata banyak sekali job-job beterbangan di sana mulai dari ilustrator, web desainer sampai hal penulisan konten dan artikel. Rasanya saat itu pingin melamar semua job nya (iya saya tahu itu maruk). Gak semua saya lamar kok, saya sadar diri dong ah dan hanya job-job yang mencari artikel konten dan penulisan yang kemudian saya lamar.

Sudah gak inget sih berapa banyak lamaran yang saya kirim tapi kalo mau cek bisa kok di dashboard Sribulancer tapi lagi males hhehe. Pokoknya banyak sudah lamaran saya kirim. Dan tadaaaa di suatu hari yang cerah saya mendapat email notifikasi dari Sribulancer. Saya buka link-nya dan ternyata saya menang bid untuk satu job. Job ini mencari freelancer untuk menulis 12 artikel, temanya nanti di beritahu saat sudah memilih pemenang. Saya inget bener memang job ini pasang harga di Rp. 100.000 tanpa notifikasi apakah Rp. 100.000 tersebut untuk 1 artikel atau untuk 12 glondong artikel. Dan saya berpikir positif bahwa harga 100 ribu itu untuk 1 artikel jadi kalau saya di hire untuk nulis 12 artikel, tinggal di kalikan dong :))
Mengapa saya berpikir demikian, karena patokan saya ada di minimal ratecard Sribulancer di bawah ini :

rate card Sribulancer


Tibalah saatnya si empunya job membuka workspace. Workspace ini adalah tempat freelancer dan pemberi job berkomunikasi, bisa chatting di sini dan juga mengirim draft serta permintaan revisi artikel. Empunya job mengawali chat dengan kata-kata yang pada intinya memilih saya. Kemudian saya balas chat dengan berterima kasih dan juga saya menulis beberapa poin kesepahaman (yang ternyata katanya "tidak di baca"). Pada poin-poin tersebut, salah satunya saya tekankan kembali bahwa 1 artikel yang akan saya buat adalah seharga 100 ribu dan karena tidak ada bantahan atau sanggahan dari si empunya job saya berpikir udah sip beres tinggal kerja karena semua sudah setuju.
Kemudian si empunya job mengirimkan tema-tema yang harus saya tulis artikelnya dan seminggu sekali saya di haruskan kirim 1 draft artikel. "Pekerjaan yang enteng" pikir saya senang. Tema yang di berikan juga tidak sulit banget untuk di buat sebuah artikel. Oh iya 1 artikel terdiri dari 1000 kata, no gambar, no backlink.


Baca juga : Kita Bisa Membangun Indonesia


Saat menerima job ini, kebetulan ataukah memang pertanda, pc komputer saya koit alias is dead. Saya maklum sih karena selama 7 tahun pc saya ini menerima berbagai perlakuan kasar dan brutal dari saya wakwakwakkk dan pada akhirnya dia gak kuat lagi bertahan dan menyerah. Si tukang service bilang kalo motherboardnya sudah rusak. Gak bisa di ganti ? Gak bisa karena spare partnya model lama dan sudah tidak di produksi lagi.  Untungnya semua data yang ada di kompi ini bisa di selamatkan. Dan beruntungnya lagi, sebelum si kompi dead saya sudah memesan laptop di Bhinneka. Saya sangat bersyukur banget dah..Laptop yang saya pesan yang harga terjangkau si HP laptop ini (*link ini adalah link afiliasi).
HP Notebook 14-ac151TU - Silver HP Notebook 14-ac151TU - Silver Dag dig dug menunggu si laptop baru datang, berhubung sudah mau nge-draft artikel yang pertama. Akhirnya hari yang di nanti pun tiba, JNE mengantarkan paket seberat 10 kilogram dan terbungkus palet kayu yang berisi pesanan laptop saya. Untuk review laptop ini akan saya posting terpisah ya....sabar ya...

Singkat cerita, saya upload draft artikel pertama di workspace dan menanyakan apakah ada revisi atau tidak. Dari empunya job bilang di revisi sedikit tentang penggunaan kata sobat, jangan terlalu banyak dalam satu paragraf, dalam hitungan menit, revisi done. Lalu saya bertanya, kapan saya bisa upload artikel yang kedua dan si empunya job bilang minggu depan boleh. Karena saya sudah menyelesaikan tugas pertama, wajar dong kalau saya minta pembayaran untuk artikel saya tersebut. Karena ini job pertama kali, jadi saya menghubungi Sribulancer menanyakan bagaimana cara menarik pembayaran.

Dari Sribulancer bilang, si empunya job harus menutup workspace lebih dahulu baru freelancer dapat mengirim permintaan pembayaran. Jadilah saya menghubungi si empunya job supaya beliau menutup workspace. Dan perang wayang golek pun di mulai :))

Karena saya berpikir bahwa per artikel ada di harga 100 ribu, maka saat si empunya job membuka workspace dengan nominal 100 ribu saya berpikir ohhh maunya si bapak, artikel per artikel selesai baru bayar, tidak mau langsung buka 12 artikel. Cari aman kali,,,itu pikir saya. Sekali lagi positive thinking.

Yang punya job pikirannya beda lagi ternyata, 100 ribu itu ya semua dana yang di siapkan untuk 12 artikel....?? What...kemudian saya chat lagi dengan beliau dan bilang bahwa sebelum saya kerja sudah saya sampaikan beberapa poin kesepahaman dan ada poin tentang 100 ribu itu harga untuk 1 artikel. Beliau bilang bahwa tidak membaca chat dari saya tersebut. Meskipun saya tahu itu nonsense tapi ya mau bagaimana lagi, gak bisa kan kerja bareng kalau berbeda pandang? Berbeda nilai uangnya pulak...

Ples si empunya job bilang bahwa di Sribulancer itu wajar kok harga 100ribu untuk 10 atau 12 artikel, malah pada mau ngerjain di harga 7000-an per artikel beliau bilang.
Yah dengan santai saya bilang, sono lah pak cari freelancer lain yang mau harga sekian, kalau saya mah mending gak usah kerja kalau di hargai sekian. Beliau masih mengirim chat lagi tapi saya sudah males bacanya. Mau tahu artikel seperti apa yang saya buat untuk beliau? Ini artikelnya : Kerja Freelance Itu Apa Sih ? 

Terus terang sekarang sudah males ngoprek kerjaan di Sribulancer, masa iya sih harga artikel yang kita buat dengan mikir milih bahasa milih kalimat yang baik dan jelas hanya di hargai seharga pulsa ? Suami saya bilang, ya udah kalo harganya sekian, artikelnya di kirim lewat sms  aja....bhuahahahahah ini baru komentar keren dan cerdas. You're so smart dude....:))
Sayangnya si empunya job gak bakalan denger komentar keren ini.

Teman-teman ada yang punya pengalaman serupa gak? Yuk share di kolom komen...

62 komentar on "Freelancer Stories : Jasa Saya di Hargai 10 Ribu Rupiah "
  1. Wooooow sebut merl mbak indriiii :) terbuka sekali sharingnya... Saya blm punya pengalaman yg sama mbak... :) nice sharing yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mba terbuka, aman gak ya hhehehe

      Hapus
  2. Saya lagi belajar buat jual jasa blog juga mba. Semangat banget untuk ngedit media kit biar bagus gitu kan. Pasang harga yang (saya anggap) sepadan dengan kualitas yang didapat. Tapi ya ditawar-tawar juga hahaha.. Nasiiibb :))))
    Mudah-mudahan Mba Indri nanti dapat gantinya berkali-kali lipat yaaa.. Aamiiin. Thanks for sharing mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mungkin karena belum ada standar rate ya (benernya ada sih) tapi mungkin karena banyak juga yang mau terima harga sekian itu makanya harga jual kita (blogger) jadi ambruk nyungsep deh

      Hapus
  3. Saya belum pernah sih Mbak nyobain di Sribulancer ini :)
    Uhm, kalau dihargai Rp 7.000 ya saya juga angkat tangan deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya gak sribulancer saja, ada banyak kok platform yang sama tapi ya itu harganya senada hehehe

      Hapus
  4. Aku lgs ngakak dgr hrg dr mereka... Kalo cm segitu, bikin sendiri aja sono ya mba.. :p. Ga segitu desperatenya juga mw trima segitu.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. akhirnya aku upload artikelnya di blog ini haha

      Hapus
  5. Hahahaha, untuk saat ini menulis untuk kesenangan dan kepuasan hati saja saya. Kalaupun bisa menang kontes atau bahkan ada tawaran untuk mereview atau menulis artikel berbayar ya itu bonus lah mbak, hihihi. Karena kualitas tulisan seorang penulis tergantung jam terbang. Makin sering menulis akan makin bagus tulisan yang di buatnya dan banyak di baca bahkan di incar orang, jadi gak seharga pulsa lagi tulisan itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya eh saya juga begitu tapi belum tahu juga kualitas tulisan aku masih seharga 7000 atau 100ribu sekarang hakhakhak

      Hapus
  6. Oh wow.. Nulis itu pdhl butuh pemikiran, mood, research dll.. Sungguh teganya teganya teganya cuman nawarin 10rb 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga sih yang oon kayaknya :))

      Hapus
  7. Kalo penulis konten d web orang mungkin wajar segitu. Krn memang banyak yg jual artikel. Tapi kalo untuk ditulis di blog sendiri ya atuh meuni dipikir dululah. 50 ribu aja masih banyak yg komplen -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. -_- iya bener, ade kayaknya kemarin ikutan zilzarlife ya

      Hapus
    2. Iya Mbak. Tp mengundurkan diri hehe. Takut ga kekejar krn harus nulis tiap senin :D

      Hapus
  8. Suruh nulis sendiri aja tuh si bapak. Herannya kok ya masih ada yg terima job dengan harga segitu. Apa gak sayang mereka itu sama tenaganya, pemikirannya, pulsa internetnya, dan listriknya (buat ngecas leptopnya)😴

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, udah ga ada subsidi buat 900 kwh ke atas, salah fokus ke listrik deh..apalagi subsidi buat makanan otak yang buat mikir, cuman dapet mie instan 3 biji wakakkkkaakkk

      Hapus
  9. iya memang di sribulancer tarif segitu dan nyatanya masih banyak yang mau, hahaha dulu pun aku terima job nulis dibayar 7rb per artikel dan min 10 artikel per hari, waktu itu masih kere hore dan single jadi pendapatananti 70rb hayook aja cukuplah
    . Jadi jangan kaget yaaa *puk puk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaget banget sampe gak bisa ngomong, mending job-job kayak traveloka dll gitu ya ada nilainya. gak bisa bayangin bikin 10 artikel per hari -_-

      Hapus
  10. 10 ribu mbak..kyk harga pulsa mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mba, harga pulsa atau mie instant hehe

      Hapus
  11. saya baru denger ttg sribulancer ini, buat catatan saya. Seperti tak menghargai ya mba... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan Sribulancer nya mba Santi, pemberi jobnya. Kalau Sribulancer kan platform tempat ketemuan antara freelancer dan pemberi jobnya aja ^^

      Hapus
  12. haduh ngenesnya, sabar mba orang sabar dompetnya tebal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih udah sabar en udah ada gantinya kok :)) yeeeeyyyy

      Hapus
  13. seharga pulsa? wkwkwk setuju banget, kirim artikel by sms aja klo gtu.. teganya teganya teganyaa (nyanyi deh gw)

    BalasHapus
    Balasan
    1. rhoma irama atau meggi z yaw wakakakakk

      Hapus
  14. sudah dengar dan ngebid di sribulancer, nggak pernah menang bid, tapi kalau sepluuh ribu, nggak mauuuu. tapi dapat fee dari platform sebelah :D
    sekarang sudah malas sama sribu*lancer, lebih pede (eaaaak) langsung ke agency atau langsung ke pemilik brand :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga udah berapa kali ngebid gak terhitung sekali menang bid dapet ceban hahaha...iya sih lebih enak kalo ketemu sama agency atau brand, lebih gede fee nya :)

      Hapus
  15. Alamak....
    kejam ya... artikel panjang gitu eh dikasih brapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu mba, mending cabut deh :)

      Hapus
  16. Memang ada sih yang harganya segitu that's why banyak artikel copas. Pedih mak..pedih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya harga segitu di ciak juga, rebutan pulak yang ngebid ^^

      Hapus
  17. 1000 kata Mbak? Langsung tepok jidat. Beuh, bikinnya ajah setengah mabok kalau 1000 kata. Teganya..teganya..

    Saya pernah daftar juga mbak disitu. Pernah masukin bid juga. Tapi ngga dapet. Terus skrg masih suka ada notif ada lowongan gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus ngarang serius hahaha iya memang selalu ada notifikasi kalau kita masih jadi member ^^

      Hapus
  18. Dulu waktu belum ada blog ramai seperti sekarang , nun di tahun 1990 awal, saya menulis di beberapa media cetak. Terus ada tawaran yang mau membeli tulisan artikel saya sebagai Ghost Writer. Nah mirip-mirip pengalamannya. Dalam jumlah banyak, dibayar minim. Terus dia terbitkan tulisan itu dengan honor besar dari media cetak.... Iya seperti itulah .. Kebangetan juga ya. Makasih share pengalamannya. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh tahun 90 sudah nulis ? hebattt 2 jempol. itu mah dia jadi makelar ya, lebih buruk dari makelar deh karena beli murah di jual mahal. pasti lebih sakit daripada saya (sotoy). salam kenal,, makasih sudah berkunjung ^^

      Hapus
  19. Wahhhh wahhh kacau banget tuh si empunya Blog, parah juga ga mau mengharagi bloggernya, padahal kalo mau nulis kita kduhu siapin banyak camilan, kopi, teh anget belum bakso atau mie ayam biar nulisnya bs fokus karena kenyang. Ya kan mbak hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa lah kok tahu seleraku to mba,, kopinya terutama sih wakwakkk abis kenyang tepar :)))

      Hapus
  20. Mbak seriusan dibayar cuma segitu mah namanya melanggar Hak Asasi Blogger mba-_- kalo kaya gitu mah mending copas aja mba

    seumur-umur aku dpt job review belum pernah dapat uang cash biasanya dapat voucher atau barang dan itu lumayan sekali, aku lebih suka kalo diundang lngsng sama EO atau Brand krn ngasihnya banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak mau copas ah, mending aku out aja ^^ ngreview produk juga ya, aku malahan belum pernah hehehe

      Hapus
  21. Nggak ada, Mbak, harga Rp 100.000 untuk 1 artikel dalam proyek makelar atau agen konten gitu. Hehehe.
    Saya paling tinggi dapat 60.000, itu aja langsung ke webmasternya. :D Di marketplace kayak Sribulancer gitu, paling pol nawarinnya 500rb utk 20 artikel.
    Nulis konten lepas kalau mau kerasa lumayan, harus borongan gitu memang. Jumlah banyak, dikerjain secepat-cepatnya. :D
    Just a share ya :D Nambah pengalaman saja, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sharingnya mba Carra, iya baru tahu ya di saat itu pas menang bidding, kalo gak gitu gak tahu mbaaa kalo ternyata beda banget harganya :(....(learning by doing) pengalaman hehe

      Hapus
  22. Waah.. baru tau aku mbak... , berarti yang menghubungi mbak itu semacam makelarnya ya... jadi masih dijual lagi ke orang lain... 1000 kata loh ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan makelar mba Retno, itu yang punya job/yg cari freelancer karena sempat saya di tawari untuk jadi guest writter di blog beliau ^^

      Hapus
  23. Waah.. baru tau aku mbak... , berarti yang menghubungi mbak itu semacam makelarnya ya... jadi masih dijual lagi ke orang lain... 1000 kata loh ya..

    BalasHapus
  24. Saya baru tau tentang Sribulancer ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga baru tahu kemaren ini kok mba ^^

      Hapus
  25. walaaah kok ada ya yg "menghargai" segitu, hmm saya malah baru tahu sih klo smp segitu...usahanya pdhal lumayan berat lho menyusun kata 1000 kata ituuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga baru tahu mba, hitung-hitung tambah pengalaman aja ^^

      Hapus
  26. Hah? 10 ribu per artikel ? Baru tahu ada jasa yang tega menghargai tulisan dengan 10 ribu mbak. Tetap semangaat mbak. Ntar dapat ganti yang per artikel ratusan ribu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mba, saya selalu semangat menggebu-gebu dan anti badai kok mba tenang aja ^^ ini juga udah dapat gantinya kok :)

      Hapus
  27. ya Allah tega banget kalau 10rb, emang dikira gampang nulis artikel -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. -____- begitulah mba, dapat pengalaman baru

      Hapus
  28. Ini masalahnya krn si pemberi job nggak baca draft secara lengkap ya. Saya waktu dapat email penawaran dari salah satu agency, justru dia yg sampe ngulang masalah fee.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya-nya juga belum dong eh belum paham saat itu mba kalo 100ribu untuk 12 artikel, kalo dari agency sih memang sudah T&C yang baku dan standard ya, ada LOA juga jadi tinggal jalan lah istilahnya

      Hapus
  29. gubrak.. miris bgt klo beliau nganggap nulis artikel bisa dibayar segitu, hiks.. coba bapak itu nulis 12 artikel sendiri, mau gak dibayar segitu? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di bayar segitu mungkin gak mau tapi kalo membayar segitu mau banget :))

      Hapus
  30. wow langsung melongo dengan tawaran fee-nya hahaha...tapi setuju sama pak suami bayar segitu ya kirim lewat sms :))

    BalasHapus
  31. hehe iya Mb Herva, kadang-kadang ide pak suami cespleng ^^

    BalasHapus

Please comment here :

Auto Post Signature